Lampung Getaway

16-18 Maret yang lalu, saya dan temen2 OOTers melakukan perjalanan ke Lampung. Rombongan kali ini jumlahnya 14 orang, sengaja biar pas klo nyewa 2 mobil. Eh sebenernya tadinya ada 15 orang sih, tapi Ratu batal ikut di saat2 terakhir.

Meeting point di terminal Kampung Rambutan, Jumat jam 7+ngaret+makan malam dulu. Akhirnya bis bergerak menuju Merak jam 8.30 an. Sampai di terminal Merak jam 12-an dan kami langsung menuju pelabuhan (jalan kaki kira2 700m lah). Di pelabuhan, kami beli tiket trus naik ke kapal menuju pelabuhan Bakauheni, Lampung.

Kami tiba di pelabuhan Bakauheni Lampung , Sabtu jam 4 subuh. Sebenernya jarak Merak-Bakauheni gak terlalu jauh, tapi karna kecepatan kapalnya konon cuma 15km/jam (ini menurut GPS-nya(?) si Andri) jadi penyeberangan Merak-Bakauheni membutuhkan waktu kira2 3 jam. Bisa juga naik kapal cepat tapi ini cuma ada sampai sore hari kalo gak salah.

Sampai di pelabuhan Bakauheni, kami dijemput mobil rental (sdh dipesan dari Jakarta) dan langsung menuju Way Kambas. Jarak dari Bakauheni ke Way Kambas ini lumayan jauh. Saya nggak tau deh ngelewatin mana aja karena masih subuh juga, gelap n gak keliatan mana2. Akhirnya malah kebanyakan tidur di mobil.

gerbang taman nasional Way Kambas, dari sini masih 9 km lagi ke pusat konservasi gajah

trio macan…atau trio gajah?? :p

Akhirnya setelah melewati jalan yang rusak sana sini, kami sampai juga di pintu gerbang Taman Nasional Way Kambas sekitar jam 9.30. Dan untuk ke kawasan konservasi gajah-nya, masih harus menempuh jalan kurang lebih 9 km lagi…*pfiiiuh. Begitu sampai di sana, langsung ke kantor pusat konservasi gajah dan mereka akan nyiapin 14 gajah buat kami untuk safari di sekitar taman nasional Way Kambas. Jadi, masing2 orang naikin 1 gajah, didampingi sama pawangnya juga yaa..*ya eyalaah.Safari gajah ini durasinya sekitar 30 menit, jalurnya masuk ke hutan-hutan, lewatin sungai yang banyak lintahnya, n kembali lagi ke pos awal di dekat kantor nya. Btw, ternyata ngumpulin 14 gajah ini lama juga cuy, gajahnya dikumpulin satu per satu di pos awal sampe sejumlah 14 ekor (sesuai jumlah rombongan kita). Sampe2, pawangnya sempet nawar, ”klo 1 gajah buat 2 orang aja gmana?” dan langsung ditolak mentah2 sama Amri, “gak mau mas, kita maunya satu2, gak papa nunggu lama”. Dan orang sana nya pun cuma bisa pasrah 🙂

the boyz (minus andri dan mas hendro)

ini nih pasukan gajah yang bikin rusuh hutan Way Kambas 😛

Safari di hutan Way Kambas naik gajah ini beneran seru banget loh. Apalagi rombongan kami jumlahnya lumayan banyak kan, ada 14 orang. Jadi nih ya, 14 gajah yang gede2 itu jalan berurutan kayak baris berbaris masuk ke hutan, rutenya agak naik turun, trus nyemplung nyusurin sungai. Belum lagi masing2 dari kami udah heboh berat buat foto2. Trus belum lagi ada gajah yang jalannya ketinggalan di belakang lah, ada yang bandel lah jadi klo disatuin sama gajah2 lain suka ngajakin berantem..hadeeeh..Tiga puluh menit bener2 gak kerasa deh. Tau2 udah nyampe di pos awal ajah.Safari gajah ini berakhir pas jam makan siang. Sehingga kami mutusin untuk makan siang di sini aja sekalian sholat. Tadinya sempet mau nunggu buat ikutan mandiin gajah pas agak sorean. Tapi ternyata katanya kami gak bisa ikut mandiin cuma bisa nonton karena akan nyemplung ke sungai yang agak dalem (klo kata Tika sih, kayaknya emang si petugasnya gak mau ribet aja klo ada 14 org yang super heboh ini ikutan nyempung n mandiin gajah)

Karena gak jadi ikut mandiin gajah, selesai makan n sholat kita langsung cabut. Tadinya mau langsung ke Pantai Mutun liat sunset. Tapi berhubung ada insiden sedikit sama sopir dan mobil sewaan plus jaraknya juga jauh banget klo dari Way Kambas, akhirnya kita city tour aja di Bandar Lampung dari sore sambil cari2 penginapan.

Begitu dapet penginapan, kami langsung ngantri buat mandi (pas kebetulan mati lampu pulak). Jangan ngebayangin kita nginep di losmen ato hostel backpacker ya. Tempat kita nginep ini sebetulnya cuma rumah kos yang tinggal sisa 1 kamar kosong yang kita sewa 1 malam plus ruang tamunya. Jadi, cewek2 (5 orang) tidur di kamar, cowok2 nya ngemper di ruang tamu hehehe. Selesai mandi n leyeh2 bentar, malemnya kami muter2 kota Bandar Lampung sambil cari makan malam. Jalanan di sini di malem minggu lumayan rame, meskipun tempat makannya sebagian udah pada tutup. Kelar makan, kami sempet muter2 dulu dan foto2 di beberapa landmark Lampung (gak tau deh termasuk landmark ato bukan ya pokoknya klo ketemu simpang tiga ato empat ato lima trus ada bundaran + patung, langsung deh turun buat foto2 😀 )

Besok paginya, pas cari makan buat sarapan, kita ketemu rombongan orang banyak banget lagi gerak jalan (ato jalan sehat?). Ternyata, hari Minggu itu adalah hari ulang tahun kota Bandar Lampung, pantesan rame bener.

Kelar sarapan, kita menuju ke Pantai Mutun. Pantai Mutun ini salah satu pantai pasir putih di pesisir timur Lampung. Di pantai ini banyak tersedia fasilitas buat watersport seperti flying fish,banana boat,kayaking dll. Dari Pantai Mutun, kami menyeberang ke Pulau Tangkil dengan kapal sewaan. Gak jauh sih, hanya sekitar 10-15 menit naik perahu motor. Di Pulau Tangkil ini, kami langsung nyemplung ke laut. Ada juga yang snorkeling. Saya sempet snorkeling di sini. Gak sampai jauh ke dalam sih. Lumayan ketemu koral + ikan2 kecil. Puas basah2an, kami kembali ke Pantai Mutun, bersih2 dan siap2 menuju pelabuhan Bakauheni.

muka2 sumringah menuju pantai 🙂

pulau tangkil

pulau tangkil lagi!

Di perjalanan ke Bakauheni, kami sempatkan makan siang dan cari oleh2. Kami tiba di Bakauheni sekitar jam 5 sore. Kapal ke Merak berangkat menjelang magrib. Yuk dadah babai Lampung, semoga kapan2 bisa kesana lagi… Kami sampai di pelabuhan Merak jam 9.30 malam dan saya sendiri sampai di Kampung Rambutan jam 12 malam. Meskipun ada insiden kecil sama sopir dan mobil rental (sempet kejadian beberapa kali loh!) tapi kayaknya sih semua kenyang, semua senang, semua sehat..:)

Lampung Getaway:

  • Bis AC Kp.Rambutan-Merak/Merak-Kp.Rambutan : IDR 17-20K
  • Tiket kapal penyeberangan Merak-Bakauheni/Bakauheni-Merak : IDR 11.5K
  • Sewa 2 mobil (Lux*o dan Av*nz*) + 1 supir utk 2 hari : IDR 1400K
  • Bensin 2 mobil utk 2 hari : IDR 500K (asli kemaren di sana sudah cari pom bensin jadi beberapa kali beli eceran IDR 6-7K per liter, lain kali mendingan kalau nemu pom bensin langsung isi full tank)
  • Tiket masuk TN Way Kambas : IDR 60K utk 1 rombongan (14 orang +2 mobil)
  • Tour naik gajah durasi 30 menit : IDR 75K per orang
  • Penginapan : IDR 150K untuk 1 rombongan 14 orang 😀
  • Tiket masuk Pantai Mutun : IDR 3K per orang, mobil IDR 5K (klo gak salah 😀 )
  • Sewa kapal motor ke Pulau Tangkil PP : IDR 100-140K per kapal (tinggal pinter2 nawar aja, 1 kapal bisa untuk 15-an orang lah)
Advertisements

2 thoughts on “Lampung Getaway

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s