Donor darah perdana

There’s a first time for everything…

Sebenarnya udah lama punya niat pengen donor darah. Tapi niat tinggal niat karena sesungguhnya saya takuuuut kakaaak…Jaman SMU ada kegiatan donor darah gak berani ikut, trus beberapa waktu lalu ada acara dondar bareng komunitas traveler juga sama aja jipernya..payah lah pokoknya. Takut sakit pas jarumnya masuk, takut pingsan setelah donor dan berbagai takut lainnya. Nggak ngaruh juga biar kata udah lama follow mbak @justsilly 😛

Sampai begitu tau ada acara donor darah #ADropForHopes di salah satu mal dalam rangka ulang taun Tupp*rw*re, saya bertekad pengen mendonorkan darah saya. Errrr nggak deng…sempet maju mundur juga sih. Meski belum yakin tapi tetep saya siap2 dengan istirahat yang cukup plus banyak minum semalam sebelumnya. Besoknya pagi2 jam 8 udah berangkat dari rumah. Sudah tidur yang cukup dan pules, sudah sarapan yang banyak, then I’m ready for d day..

Tiba di lokasi masih jam setengah 10 lewat. Acara rencana mulai jam 10 tapi hebatnya udah banyak yang antri buat donor darah!! Kereeeen…Lampu2 di mal nya belum dinyalain loh..lah toko2 di mal nya aja belum pada buka 🙂

Saya celingak celinguk plus nervous..ambil form isian buat dondar gak yaaa??ambil gak yaa?? Akhirnya saya mampir dulu aja ke booth penukaran garansi produk buat nukerin tumbler saya yang udah rada dol tutupnya sekalian atur napas plus nyiapin mental hahaaa..ya namapun baru pertama kali ya, sendirian pulak jadi aku deg2an kakaaak. Tapi deg2an itu agak lenyap begitu liat orang2 yang abis dondar dan mereka keliatan baik2 aja 😛 #yamenurutloe?

Akhirnya jadilah saya ambil + isi form, ambil antrian A untuk didata sama admin-nya. Selesai didata, ambil antrian B. Trus salah satu ujung jari saya ditusuk pakai semacam stapler untuk di cek golongan darah plus di tes pakai alat semacam EDC yang saya pun nggak tau gunanya untuk apa. Plus ditanya2 dikit: berapa berat badan, sedang mens atau nggak, tidurnya semalam jam berapa plus beberapa pertanyaan yang sebenernya udah terjawab di form yang sudah saya isi. Kalau bo’ong mungkin bisa aja sih ini 😛

Selesai dari meja B, saya ambil antrian lagi untuk ke meja C. Di sini di cek berapa tekanan darah saya. Ternyata 120/80..cakeeep! E sebenernya ada tes kadar hemoglobin juga sih. Cuma saya nggak tau tes ini di step yang mana. Kayaknya nggak mungkin ke-skip sih. Mungkin pakai alat yang kayak EDC itu kali ya. Entahlah… Setelah itu saya langsung digiring ke tempat pejagalan ruang donor. Sampai di sini saya masih bisa santaiiii hehee…

Begitu ada bed yang kosong, saya dipersilakan tiduran. Lengan kanan dililit tensimeter sambil si mbak petugas PMI nyiapin jarum dan kantung darah. Sekilas liat jarumnya..yasalaaaam kok keliatan gede ya? #mulaipucatpasi #pengenkabur. Tapi ya masak udah di meja jagal bed gitu saya mau ngabur? Malu lah cuuy..

Si mbak petugas minta saya mengepalkan tangan…trus minta saya tahan napas..trus cuuusss jarumnya ditusuk ke lengan. Rasanya yaa kayak disuntik gitu lah. Sakit dikiiiit. Saya nggak berani liat jarumnya pas ditusuk, pokoknya tau2 saya liat darah sudah ngalir ke kantong darah. Alhamdulillah yah sekali tusuk langsung ketemu nadi (atau vena?)nya. Mengingat orang-orang di sebelah saya ada yang harus ditusuk sampai lebih dari sekali 😦

Oiya di tengah2 pengambilan darah ini sempet mbak nya bilang kalau darah saya agak lambat nih ngalirnya. Jadi harus dibantu dengan mengepalkan tangan trus dilepas. Kira2 10 atau 15 menit lah proses pengambilan darah ini. Kalau buat saya sih nggak berasa lama kok. Tau2 udah selesai aja 🙂

Selesai pengambilan darah, dapat kartu donor (yang harus dibawa kalau mau donor selanjutnya) plus goodie bag yang isinya roti,susu, vitamin penambah darah dan produk Tupp*rw*re! Yippiee…

IMG00906-20140816-1041

Alhamdulillah donor darah perdana ini lancaaar jaya. Selesai donor saya nggak merasakan pusing, keliyengan, lemes, ngantuk atau sebangsanya tuh. Malah sempet muter-muter mal dulu. Malah berasa hepi karena berhasil mengalahkan ketakutan sekaligus bantu orang yang membutuhkan. Cuma kira-kira 2 jam setelahnya saya berasa laper aja 😛 ya emang udah waktunya makan siang plus roti yang dikasih belum saya habiskan sih. Normalnya memang cuma perlu waktu 10 menitan untuk bisa beraktivitas seperti biasa. Cuma ya selama beberapa jam jangan berkegiatan yang berat2 dulu kali yaa..

Ternyata donor darah itu nggak sehoror yang saya bayangkan 😛 Semoga ini bukan donor darah pertama dan terakhir yaaa…
#AkuBeraniDonor

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s