Cara Minta Sumbangan Jaman Sekarang

Di Sabtu siang yang mendung, saya keluar dari salah satu gedung toko buku besar di Matraman. Tau-tau saya dicegat seseorang yang mengatasnamakan salah satu NGO internasional. Catet, global class NGO. Awalnya dia bilang “Maaf Mbak bisa ganggu waktunya sebentar? Saya nggak jualan kok..” Oke saya berhenti meskipun waktu itu saya (beneran) lagi buru-buru mau menuju ke halte busway. Kemudian keluarlah penjelasan bla bla bla dari orang ini. Kata-kata dan cara dia berbicara sih ala orang sales banget. Bicaranya nyerocos rada cepet seperti udah hafal luar kepala deh. Saya sih dengerin ya penjelasan dia sambil mikir ini sih gayanya udah gaya jualan banget. Trus sempet sih sedikit nyinggung2 masalah sumbangan bla bla bla. Menyisihkan sekian rupiah per hari untuk didonasikan dst dst. Mereka gak terima sumbangan uang cash tapi akan ditagihkan ke kartu kredit atau autodebet rekening.

Eh tiba2 saya dimintain nomer telepon, trus nama saya dicatat di form perndaftaran donor. Saya masih bisa tenang tuh. Terus seketika saya ngeh waktu dia mau catet no rekening, minta KTP dan kartu ATM buat difoto (karena dese gak punya mesin fotokopi). Waktu itu saya ngerasa terpojok bener. Semacam maju kena munder kena ini sih. Sialan saya ‘dipaksa’ gini untuk jadi donator. Modelnya didebet langsung dari rekening kita setiap bulan TANPA batas waktu kecuali kita yang minta untuk dihentikan. Itu pun mereka gak jelasin gimana kalo kita mau berhenti jadi donator kalo saya gak tanya. Aduh gimana ini mau langsung tolak trus kabur aja tapi kok gak bisa yak.

Ini gimana sih kok minta sumbangan tapi maksa, nominalnya juga ditentuin per bulan. Terus kayak gak kasih kita kesempatan buat baca2 dulu brosurnya kek, pulang ke rumah trus mikir2 dulu kek, diskusi sama keluarga kek. Maen tulis2 aja nama kita di fom dan minta data2 kita. Segalanya dilakukan cepet2 kayak gak kasih kesempatan kita untuk mempertimbangkan lagi. Maen suruh2 paraf dan tandatangan. Gimana gak KZL coba. Udah gitu ada biaya materai yang akan ditagihkan di donasi pertama. Zzzzz…

Dalam keadaan kepepet gitu saya masih coba cari cara untuk ngeles. Pas dia mo catet no rekening saya bilang batere hp lobet sementara no rekening saya catet di hp. Eh dia bilang dia bawa powerbank. Kamfret. Untungnya saya dapet ide, oke lah dia udah dapet data KTP dan kartu ATM tapi pas dia mo nyatet no rekening, saya kasih aja nomer rekening yang salah 😛 Buaya mo dikadalin cih…Meskipun saya deg2an juga sih itu bank ngelolosin gak ya karena data gak match gitu.

Sesampainya di rumah, baru saya baca2 term and condition-nya dan mikir langkah selanjutnya apa. Saya sih gak kepikiran saya ditipu ya. Sama sekali nggak. Ini cuma oknum yang nyari donator dengan cara yang gengges banget. Yang jelas saya gak suka ya cara orang ini mencari donator. Gak etis banget. Dan saya gak suka dipaksa-paksa untuk nyumbang. Kalo saya mau bantu orang ya saya bantu. Saya juga sadar kok kewajiban saya bayar zakat sedekah dst #postinganriya #mulaingelantur.  Tapi ya nggak kayak gitu lah caranya.

Setelah googling sana sini ternyata orang-orang ini adalah orang yang direkrut pihak ketiga. Entahlah ini outsourcing atau bukan. Tapi melihat cara bicara dan cara ‘mencari mangsa’ sih ini gak beda sama sales yang ada target jualan dan dapet komisi tertentu mungkin. Yang jelas buat saya sih bukan masalah nominal uangnya tapi cara nya itu loh yang kurang berkenan buat saya. Dan kenapa sih NGO kelas dunia memilih cari dana dengan merekrut orang2 kek gitu?

Akhirnya besoknya buru-buru saya telepon ke kantor NGO ini, bilang kalau saya mau cancel aja donasi saya. Saya cepet-cepet urusin ini takutnya sudah keburu diproses, bank meloloskan dan rekening saya keburu terpotong. Eh, saya ditawarin donasi dengan nominal yang lebih kecil. Padahal kemarin si ‘sales’ itu gak bilang ada donasi dengan nilai lebih kecil. Udah kadung pundung, saya tetep ogah lah. Tapi mbak cs nya ini baik kok. Melayani saya dengan sabar dan bilangnya sih akan memroses cancellation-nya. Mudah2an prosesnya lancar jaya dan saya gak jadi kasih komisi ke ‘sales’ gengges itu 😛

Kalo diingat-ingat lagi, sebenernya pernah juga loh saya dicegat orang seperti ini dari NGO yang sama di…lobi kantor! Tapi waktu itu programnya baru atau gimana jadi mereka cuma bisa terima sumbangan via kartu kredit. Karena saya bukan tukang kredit gampang lah ini nolaknya, saya gak bisa karena saya gak pake kartu kredit. Selesai masalah. Nah kemarin itu udah kemajuan kayaknya bisa lewat debit rekening juga. Makanya akhirnya saya kena perangkap. Ya gak mungkin juga kan bilang saya gak punya rekening bank dan nyimpen duit di bawah bantal.

Anyway, saya tetep respect dengan semua NGO dan segala misi sosial kemanusiaan-nya loh ya. Tapi sekali lagi cara mencari dana seperti ini tuh nggak banget ya.

Pesan moral: Lain kali kalau ketemu sama beginian lagi langsung tolak dengan muka judes aja kali yaaa…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s