Menjajal Tol Cipali

Entah angin apa yang bikin bapak saya tiba2 ngajakin untuk nyobain jalan tol Cikopo-Palimanan (Cipali) yang baru diresmikan Pak Jokowi. Mumpung masih gratis katanya 🙂 Tadinya kita mau coba di Sabtu pagi tapi tetiba saya harus ngantor di hari Sabtu. Udah hari Sabtu musti kerja, pengennya Minggu-nya buat istirahat dong, bulan puasa pula. Tapi mungkin karena load kerjaan di kantor lagi gila2nya, butuh pelampiasan stress nih. Naluri sembalap kayaknya perlu disalurkan nih #plak :p

Jadilah di Minggu pagi kami nyobain jalan tol baru ini. Niat berangkat abis Subuh, tapi setelah sahur dan subuhan di weekend kayaknya paling enak kalo tadarusan tidur lagi kan. Akhirnya kita berangkat jam 7-an. Jam segitu jalanan sepi dong secara orang-orang pasti masih pada beribadah tidur.

Jalan tol serasa milik pribadi bok karena jaraaang banget ada mobil. Saya nyetir santai. Kecepatan 90-100 lah. Fyi, saya gak terlalu lancar nyetir loh, diberani2in aja ini mah 🙂  Dan bener yang dibilang orang2, karena jalanan lurus sepi mulus, suka gak berasa tiba2 kecepatan udah tinggi ajah. Asli ini nyetir di atas 100km/jam juga gak akan terasa ngebut. Meskipun saya diwanti2 untuk gak nyetir melebihi batas maksimum kecepatan di jalan tol sih. Harus sering-sering liat speedometer lah pokoknya.

Konstruksi jalan terdiri dari 2 macam: beton dan aspal. Seingat saya urutannya jalan beton, jalan aspal kemudian kembali lagi jalan beton. Di beberapa bagian jalan ada yang masih belum sempurna dan sedang diperbaiki. Bahkan ada yang betonnya sedang dibongkar untuk selanjutnya dicor kembali. Buat saya, jalan betonnya agak kurang nyaman tapi jalan aspalnya memang halus mulus dan kemungkinan bisa bikin ngantuk.

Sepanjang jalan pemandangannya seru kok. Kadang di kiri-kanan sawah, kadang juga hutan jati. Cuma karena sedang musim kemarau, kurang ijo royo2 gitu. Waktu saya ke sana, beberapa rest area masih dalam tahap finishing. Sekilas sih rest area nya bukan rest area yang besar dan diisi tenant2 yahud seperti di tol Cikampek atau Cipularang ya. Tapi memang cukup proper dalam arti ada pom bensin, musholla, kantin etc dan posisinya seberang2an. Kami sempat mampir di salah satu rest area yang sudah hampir selesai. Lupa di km berapa tapi rest area ini lebih besar dibanding rest area lain. Di sana tersedia mesjid, kantin yang cukup besar, SPBU dan toilet. Belum seratus persen selesai sih tapi mesjid sudah bisa digunakan, kantin dan SPBU juga sudah beroperasi. Cuma masih ada gundukan tanah merah di beberapa area dan paving block serta kanstin masih dalam proses pemasangan.    20150621_084441 copy

20150621_120137 copy

20150621_112136 copy

20150621_111744 copy

Kelar nyobain tol baru, kami keluar di tol Plumbon dan mampir sebentar ke batik trusmi Cirebon. Sayang waktu itu lagi puasa sih. Kalau enggak pasti mampir juga ke empal gentong atau nasi lengko. Cuma sejam kami di sana. Berangkat dari rumah jam 7 pagi dan keluar tol Plumbon sekitar jam 10. Makan waktu sekitar 3 jam sekali jalan dengan nyetir santai dan jalanan lancar tanpa macet. Lumayan nih ya adanya tol baru ini Cirebon bisa jadi alternatif escape orang Jekardah selain Bandung lagi Bandung lagi 🙂 Plus yang kampung halamannya di Jawa Tengah atau Jawa Timur juga jadi mempersingkat waktu tempuh kalau mudik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s