Umroh – The Story

20151231_090114 copy

Orang bilang pergi haji atau umroh itu adalah panggilan atau undangan. Saya sungguh nggak menyangka kalau undangan itu datang di penghujung 2015 yang lalu. Sama sekali nggak ada dalam rencana atau resolusi saya di awal tahun 2015 ini untuk umroh. Tapi kan ya rejeki orang siapa yang tau ya.

Saking express-nya rencana umroh ini saya sampai nggak terlalu sempat browsing sana sini, membanding-bandingkan travel umroh yang satu dengan yang lain. Datang ke travel fair atau haji & umroh fair pun gak sempat, apalagi cari-cari paket umroh promo. Boro-boro deh daftar umroh yang model bayar setahun sebelumnya yang harganya konon hanya belasan juta rupiah itu. Sudahlah pakai paket yang harga normal2 aja. Pakai travel umroh yang pernah dipakai teman atau kerabat saja. Masih kebagian seat untuk berangkat saja sudah Alhamdulillah 🙂

Begitu rencana sudah mulai mantap, eh kurs dollarnya yang gak bersahabat dududuuuu…jadi umroh gak nih yaaa? Gimana nanti kalau kurs dollar malah melambung jauh. Cukup nggak nih duitnya? Alhamdulillah pas waktunya mau bayar DP dan ngelunasin, kurs dollar masih mahal tapi sudah agak bersahabat J Waktu mau tukar rupiah ke riyal pun malah kurs riyal nya turun terus 🙂

Saya merasa perjalanan umroh ini banyak banget kemudahan. Waktunya pun kebetulan pas juga. Ya namanya pun pekerja kantoran, cuti tentu terbatas jatahnya. Akhir Desember banyak tanggal merah jadi gak perlu ambil cuti banyak2. Load kerjaan yang banyak banget terutama dari sebelum pertengahan tahun yang kayaknya bikin gak bisa napas pun berkurang menjelang akhir tahun. Sehingga ngajuin cuti pun gak ada hambatan.

Perjalanan pergi pulang pun lancar. Kami dapat penerbangan langsung Jakarta-Madinah sehingga gak perlu melalui perjalanan darat cukup lama seperti halnya kalau mendarat di Jeddah. Ketika tiba di Madinah, kayaknya cuma pesawat kami aja deh yang mendarat. Jadi proses di imigrasi pun cepat. Gak sampai 2 jam saya dan rombongan sudah bisa keluar bandara. Konon di bandara Jeddah suasana padat dan ramai sehingga perlu 6-8 jam untuk keluar bandara. Jam 6 pagi saya take off dari Jakarta, siangnya sudah bisa shalat jamak Dzuhur & Ashar di masjid di bandara Prince Mochammad bin Abd Aziz, Madinah.

Terus makanan apa pun yang disediakan selama di sana kayaknya kok rasanya enak2 semua, makan lahap lah pokoknya selama di sana. Dapat hotel lumayan dekat, 150m dari Masjid Nabawi dan 200m dari Masjidil Haram. Obat penunda mens bekerja dengan ampuh.  Pulang kembali ke Jakarta juga sehat walafiat gak kurang satu apa pun. Nikmat Tuhan manakah yang kau dustakan ?

Kebetulan saya ke sana pas bulan Maulid/Rabiul Awal, pas bulan Desember ketika musim lburan. Sehingga kondisi Madinah dan Mekkah ramainya maaak, lagi high season bener. Tapi saya yang urat sabarnya cekak gini Alhamdulillah sama sekali gak ngeluh apalagi ngomel2 selama di sana *bangga. Pak ustadz pembimbing sudah wanti2 sih dari pas manasik untuk banyak2 sabar dan istighfar. Jadi saya juga udah siapin mental. Padahal mah, saya ini model yang bisa senewen kalau itin meleset, gak bisa kelamaan nunggu, senggol bacok kalau ada yang nyelak antrian, suka grasa grusu, gak sabaran banget lah pokoknya. Hal-hal kecil yang bikin sebel sih mungkin ada, cuma hal2 remeh temeh gitu gak boleh dibikin ribet, pokoknya fokus aja untuk ibadah sebaik-baiknya.

Ibadah selama di sana pun relatif lancar. Meskipun karena jadwal padat dan kadang ngaret plus perlu jaga kondisi badan supaya gak drop bikin saya gak bisa selalu sholat 5 waktu di masjid hiks. Ada lah beberapa kali bolongnya. Itin pun ada 1-2 yang meleset karena satu dan lain hal. Tapi ya disyukuri aja apa yang ada kan? Dan tetap aja, 9 hari tuh rasanya kurang banget. Duh, pengen rasanya bisa lebih lama lagi di sana.

Alhamdulillah saya bersyukur banget Allah berkenan mengundang dan menjamu saya dan ortu sedemikian istimewanya. Gak tau lagi deh kata-kata apa yang bisa menggambarkan rasa syukur ini. Kalau bukan karena rahmat dan kasih sayangNya, gak mungkin saya bisa menjejakkan kaki di Tanah Suci. Perjalanan yang melelahkan secara fisik tapi rindu sekali untuk mengulanginya lagi. Semoga Allah berkenan mengundang saya, keluarga dan teman-teman untuk ke sana lagi ya. Aaaamiin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s