Icip-icip Eskrim Jadul Ragusa

Di suatu siang menjelang sore yang cuacanya lumayan panas, saya dan dua orang sepupu terdampar di salah satu pintu pagar Masjid Istiqlal. Ceritanya naik free city tour bus keliling Jakarta dan turun di halte bus Istiqlal. Kami mau pindah ke city tour bus yang ke arah Kota Tua yang kebetulan juga lagi ngetem di halte yang sama. Dan dasar bukan rejeki, begitu kita turun mau pindah bis, bis yang mau kita naikin pintunya sudah tertutup dan mulai jalan pelan-pelan hiks…

Lalu saya merasa kedai es krim Ragusa yang legendaris itu kayaknya deket banget tuh dari situ. Liat map dan tanya-tanya orang ternyata memang benar udah deket banget. Alamatnya sih di Jl. Veteran 1 No. 10. Posisi jalannya di samping Masjid Istiqlal, sejajar sama sungai dan rel kereta. Jalan masuknya nya memang kecil. Kalau pakai kendaraan umum bisa naik KRL commuter line turun di Stasiun Juanda terus nyeberang lewat jembatan busway. Kalau naik Transjakarta turun di halte Juanda lalu susurin jalan yang sejajar sungai. Gagal naik bis ke Kota Tua, akhirnya kami mampir dulu aja ke es krim Ragusa.
20160813_155422

Dalam bayangan saya nih, enak ya sore-sore makan es krim bercitarasa jadul sambil ngobrol-ngobrol dan menikmati suasana kedai es krim yang ala-ala bangunan jaman kolonial. Yang ternyata semuanya buyar sodara-sodara hahaa…

Saya tiba di sana sekitar jam 3.30 sore dan itu weekend ya. Lumayan antri. Untungnya kami langsung dapat tempat duduk karena ada keluarga yang baru selesai makan. Saya dan seorang sepupu ngetekin bangku dan sepupu saya yang lain minta daftar menu trus ke kasir ngurus pembayaran dan ambil orderan kita. Baru liat menu aja udah dibilang ‘jangan lama-lama ya milihnya’ oleh salah seorang encik yang entahlah kasir atau salah satu ownernya. CMIIW menu eskrim Ragusa kayaknya gak pernah berubah ya, jadi kami gak lama-lama milih menu. Saya pesen yang best sellernya aja spaghetti ice cream. Sepupu-sepupu saya pesan special mix dan coupe de maison.

Abis order, langsung bayar ke kasir, tunggu ordernya dibuat dan langsung kita bawa sendiri orderan nya ke meja. Dan semua itu dilakukan sepupu saya . Makasih banget loh dek…diorderin, ditungguin orderannya, dibawain ke meja, dibayarin pulak. Saya kasih duit tapi ditolak. Kapan2 lagi ya Dan segala proses itu dilakukan cepat banget, gak sampai 10 menit es krim pesanan sudah di depan mata.

Dimulai dari tampilan es krim. Duh, saya kok agak ngerasa gimana gitu. Saya nggak tau deh karena itu lagi weekend sehingga rame gila dan untuk alasan praktis atau emang sekarang semua wadah es krimnya berubah ya. Es krim spaghetti yang saya bayangin ditaruh di piring es krim cantik ternyata ditempatkan di styrofoam beralas plastik aja dong. Sementara dua pesanan sepupu saya yang kirain bakal dihidangkan di gelas es krim cuma diwadahin di gelas plastik biasa. Super zzzz….Gak cakep banget buat difoto deh #penting

20160813_160751

Es krim spaghetti pesenan saya, tampilannya ya gitu deh 🙂

Es krim spaghetti ini terdiri dari es krim vanilla yang dicetak pakai cetakan khusus sehingga bentuknya panjang seperti mie atau spaghetti. Di atasnya disiram coklat cair yang tentu aja langsung beku plus kacang tanah cincang dan sukade. Es krim ini teksturnya lebih light dibanding es krim biasa sih jadi gak bikin eneg. Gak terlalu creamy, aroma susu dan vanilla nya buat saya sih gak terasa. Manisnya pas. Buat yang gak terlalu suka sama es krim terlalu creamy dan agak ‘berat’, es krim ini pantas dicoba. Berhubung tempatnya gak ber-AC dan agak panas, jadi sepertinya es krimnya agak cepet mencair. Kudu agak buru-buru makannya.

20160813_161331

Dua pesanan sepupu saya: coupe de masion dan special mix

Kedai es krim ini menunya ya cuma es krim aja. Gak ada cemilan atau makanan beratnya. Air putih pun gak disediain dan kudu beli aqua kalau mau. Tapi di depan kedai banyak pedagang makanan kaki lima yang mangkal. Ada asinan betawi, sate, dll yang bisa dipesan dan dimakan di dalam kedai Ragusa.

Oiya untuk bangunan kedainya sendiri sebenarnya memang bangunan lama, dengan dipoles sana sini lah ya. Interior ala-ala bangunan lama tetap coba dipertahankan. Kursi rotan dan meja kayu kecil serta foto-foto lama yang sebenarnya menarik untuk dinikmati. Seru kayaknya membayangkan orang-orang jaman dulu kongkow di kedai es krim. Katanya sih, kalau ngintip ke dapurnya juga alat-alat yang digunakan untuk membuat es krim nya juga masih alat tradisional jaman dulu.

Tapi dengan suasana jadul itu, serta es krim yang konon cara pembuatan nya masih tradisional dan rasa yang masih otentik, jangan harap bisa berlama-lama menikmati ambience tempat ini. Secara gak pernah sepi pengunjung apalagi pas weekend, baru duduk sebentar dan menikmati pesanan aja udah ditungguin sama orang berikutnya yang juga mau makan es krim di tempat. Boro-boro deh ah ngobrol-ngobrol cantik. Yang ada begitu kelar makan kayak harus cepet-cepet keluar gitu.

Terus nih ya, berdasarkan hasil googling sana sini, banyak juga yang dapat pengalaman digalakin sama enciknya hahaa. Saya sih gak ngalamin ya secara yang urus orderan sepupu saya. Cuma kata sepupu saya enciknya emang agak jutek sih hahaa. Sekilas liat si encik dari tempat duduk sih emang bukan yang model ramah gitu. Yah mungkin resiko tempat kuliner yang pengunjungnya rame gitu ya jadi para pelayannya juga ikutan spaneng 😛

Review saya yang kurang baik ini mungkin juga karena saya terlalu ber-ekspektasi tinggi sih ya sama tempat ini. Ngebayanginnya bisa makan es krim di kedai jadul sambil kongkow-kongkow cantik 🙂 Jadi intinya, manage your expectation 🙂 Jangan sedih ya, menurut saya es krim nya enak kok, meskipun rasanya bukan yang wow banget. Dan plus-nya adalah es krimnya tanpa bahan pengawet. Tapi karena packagingnya cuma pakai styrofoam atau gelas plastik polos biasa dan encik nya agak jutek ditambah tempatnya rame sehingga harus makan buru-buru jadi bikin harganya menurut saya agak pricey. Apalagi sekarang banyak brand es krim dan gelato di mal-mal yang tempatnya adem, packagingnya lebih oke sehingga harganya juga tampak reasonable.

Balik ke sini lagi? Jujur saya sih gak kapok dan mau kok ke sini lagi. Buat saya ini gak jadi kuliner wajib tapi boleh lah didatengin kalau pas kebetulan lewat dekat-dekat lokasi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s