(Review) Wardah Renew You, (hopefully looks) Younger You

Semakin ke sini, saya semakin ‘insecure’ dengan yang namanya tanda-tanda penuaan kulit. Ya tau sih namanya tambah tua mah udah kodrat dan gak bisa dilawan ya ceu. Tapi tetep aja menemukan kerutan halus di bawah mata dan pori-pori wajah yang terlihat besar bikin saya galau. Hell yeaaah, welcome aging…

Dan mulai lah saya melirik produk perawatan anti-aging. Saya prefer merk lokal dulu lah. Karena kalau merk interlokal takut gak sanggup di dompet kakaaq. Ada yang bilang perawatan anti-aging itu bisa dimulai di umur 25 tahunan. Tapi ada juga yang bilang tergantung kondisi kulit. Ada yang umurnya masih early 20s tapi udah ada tanda-tanda penuaan ya kudu pakai perawatan anti-aging juga. Jadi saya telat kali yak baru sadar masalah aging sekarang 😛 Ya sutralah better late than never kan? 🙂

Dasar rejeki anak sholehah, iseng saya ikutan giveaway dan dikirimim sepaket perawatan anti aging dari Wardah yang namanya Renew You. Sebenernya saya dapatnya udah hampir setahun yang lalu sih, pas mereka baru launching produk ini. Tapi baru saya review sekarang 😛 Ya gapapa lah, kan direview setelah dipakai lama biar lebih valid *alesan. Wardah Renew You anti aging series ini terdiri dari day cream, serum dan night cream. Dan saya dapat ketiga-tiga nya dalam ukuran full size!

Packaging
Day cream dan night cream dikemas dalam jar dan di luarnya dibungkus box lagi. Jar-nya bukan kaca tapi apa ya plastik yang tebel gitu. Jar berikut box nya berwarna ungu tua dengan sedikit warna silver. Packagingnya terlihat mevvah kayak produk krim-krim mahal gitu. Sementara serumnya dikemas dalam botol kecil ber-pipet. Nah kalau serum ini botol nya memang dari kaca. Tapi kayaknya bukan yang gampang pecah kalau jatuh sih. Secara serum ini kemasannya kecil dan ringan.

Dari segi ukuran kemasan jar, buat saya ukuran nya yang 30gr ini pas lah. Saya tuh cukup irit kalau pakai skin care. Ngabisin yang ukuran full size itu lamanya minta ampun. Padahal dari segi harga yang full size biasanya lebih ekonomis kan. Akhirnya skin care (dan make up) dibuang bukan karena udah abis tapi karena udah mau expired. Saya selama ini seringnya nemu krim dalam jar dengan ukuran 50gr. Jadi nemu yang ukuran 30gr ini rasanya pas deh. Aniwei, day cream dan night cream nya sekarang ada yang kemasan tube 17gr deh. Lumayan kan buat yang mau icip-icip dulu sebelum beli yang kemasan besar. Jadi kalau gak cocok gak rugi-rugi amat.

Day cream
Day cream-nya ber SPF 30 dan ada PA+++ nya. Lumayan banget kan ya. Dari dulu saya kalau pilih day cream memang selalu cari yang ada SPF nya. Males pakai krim dobel-dobel. Jadi pilih yang combo aja moisturizer sekalian mengandung SPF. But katanya kandungan PA itu juga penting atau malah lebih penting dari SPF *sila googling sendiri ya. Jadi harusnya si day cream ini cukup oke lah ya dalam hal perlindungan terhadap UV.

Tekstur day cream ini lembut banget. Warna putih dan samar-samar ada bau wangi yang lembut. Saya sama sekali gak masalah sama baunya. Cuma memang tidak ada spatulanya. Jadi ambilnya dengan dicolek pakai jari. Well gapapa lah asal jarinya bersih kan 😛

Day cream ini memang bikin muka saya terlihat oily sih (kulit muka saya tipe normal). Tapi saya kan anaknya gampangan ya. Gampang lah itu didiamkan dulu 5-10 menit sampai krim meresap trus tinggal ditemplokin bedak tabur aja setelahnya.

Saya suka banget sama day cream ini. Efek melembabkan nya oke. Setelah teratur pakai selama 2 mingguan juga kayaknya pori-pori wajah terlihat membaik. Entah perasaan saya aja atau memang beneran, pori-pori saya keliatan mengecil sih. Tekstur kulit pun jadi lebih kenyal, halus dan lembut.

Sayangnya setelah beberapa bulan pakai, tiba-tiba kulit muka kayak suka gatal-gatal gitu setelah pakai day cream ini. Tadinya saya pikir spons bedak kali yang udah kotor, tapi kayaknya bukan. Kalau sudah gitu, biasanya saya stop dulu pemakaian selama seminggu. Pakai dulu day cream merk lain. Setelah seminggu dan gak gatal lagi baru lanjut pakai day cream Wardah lagi. Sejauh ini cara itu cukup oke sih. Soalnya saya udah terlanjur suka sama day cream Wardah ini.

Serum
Diliat dari petunjuk pakainya sih, serum ini untuk dipakai malam hari sebelum night cream. Personally, saya kurang suka baunya 🙂 Sebenernya bukan bau yang menyengat sih, saya aja yang gak terlalu suka wangi apel 😛 Serum ini teksturnya cair, gak berwarna tapi agak keruh. Cara pakainya menggunakan pipet jadi cukup higienis ya. Gak bikin oily dan karena cair jadi rasanya sih cepat meresap.

Jujur aja saya ngga tau apakah ada efek serum ini ke kulit saya hahahaa. Saya selalu pakai sebelum night cream dan kayak nggak ngerasa ada efek apa-apa. Tapi katanya kan serum partikel nya lebih kecil jadi sebenernya malah bisa lebih menjangkau lapisan kulit yang lebih dalam. Dan karena kurang suka baunya saya jadi jarang banget pakai serum ini.

Night cream
Night cream ini teksturnya beda sama day cream. Tekstur night cream lebih padat dan agak-agak berbentuk gel kali ya. Warnanya putih cuma ya itu lebih tampak seperti gel daripada krim. Wanginya enak dan saya suka. Dan sama kayak day cream, gak ada spatula jadi ambilnya musti dicolek pakai jari.

Night cream ini terasa cukup cepat meresap dan gak menunjukkan tampilan oily di muka ketika baru dipakai. Cukup melembabkan juga. Tapi begitu bangun pagi, emang muka jadi terasa oily sih. Sekali lagi saya kan gampangan ya. Jadi gampang lah ini tinggal cuci muka aja 🙂

Karena lebih seperti gel dan gak keliatan berminyak, saya pakai night ini gak diirit-irit. Kadang lebih dari sekali dioles ke muka. Awalnya saya cocok-cocok aja pakai night cream ini. Sampai beberapa bulan setelahnya, saya merasa kulit muka saya kayak yang kasar gitu. Begitu pemakaian night cream ini dihentikan, kulit muka saya balik jadi halus lagi.

Setelah diingat-ingat, saya sepertinya memang gak berjodoh sama night cream-nya Wardah. Dulu juga pernah coba night cream Wardah yang whitening series dan gak cocok juga. Sayang banget ih, padahal saya suka banget sama teksturnya yang kayak gel ini. Akhirnya ya udah deh, saya berhenti pakai untuk di wajah.

Eniwei, dari ketiga produk di atas semuanya belum ada yang habis saya pakai. Udah hampir setahun tuh padahal. Selain karena saya pakainya irit, juga karena gak telaten jadi setelah beberapa bulan mulai males dan skip pemakaian 🙂 Ngabisin 30gr aja susah bener 😛 Dan dari ketiganya yang masih rutin saya pakai adalah yang day cream, diselang seling sama merk lain sih. Sementara dua lainnya cuma bertengger manis di meja rias, sesekali aja saya pakai di bawah mata. Ya kali gitu bisa buat kerutan halus di bawah mata memudar 😛

Saya berani bilang bahwa Renew You anti-aging series dari Wardah ini cukup bagus kok. Apalagi dengan harga yang cukup terjangkau. Dan perawatan anti-aging kan juga bukan perawatan  instan 1-2 bulan lalu langsung kelihatan hasilnya. Butuh ketelatenan dan mungkin semacam investasi yang baru kelihatan hasilnya 5-10 tahun mendatang.

Rephurcase? Rephurcase gimana orang ini kemarin boleh dapet dan gak beli kok 😛 Mungkin saya akan beli day cream nya aja kali ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s