[Review] Mencoba Essence Lokal Wardah Pure Treatment Essence


Beberapa waktu lalu, saya dapat kiriman box warna hijau tosca dari Wardah, salah satu brand make up dan skincare lokal yang lagi jadi favorit saya. Box-nya cantik banget, duh jadi berasa beauty blogger slash influencer gitu deh. Isi box-nya adalah Wardah Pure Treatment Essence (PTE) dari seri white secret. Saya akui, Wardah cukup masif juga mengeluarkan produk baru. Kayaknya tahun ini ada aja produknya yang di-launching.

Saya sih gak terlalu kenal banyak brand skincare, tapi setau saya jarang banget (atau malah belum ada?) brand lokal yang punya produk essence. Jadi pas Wardah mengeluarkan PTE ini, saya jadi pengen coba. Harga nya sih so-so lah untuk produk lokal. Sebelumnya saya pernah pake essence high end brand Jepang yang kesohor itu loh, yang harganya berkali-kali lipat dari PTE ini. Yang mana saya nggak cukup telaten dan rajin untuk pake sehingga hasilnya pun biasa aja.

PTE dari Wardah dikemas dalam botol doff dengan tutup silver. Botol ini juga masih dibungkus box luar lagi sih. Sekilas ya mirip-miriplah seperti produk essence lain, terutama essence dari brand yang terkenal itu. Tapi botolnya ternyata dari plastik sehingga ringan dan gak kuatir bakal pecah kalau jatuh. Dibawa buat traveling pun masih oke. Isinya menurut saya cukup banyak 100ml dan gak ada kemasan yang lebh kecil lagi. Rugi di botol kali ya kalau bikin kemasan yang lebih kecil.

Biasanya saya mengaplikasikan essence menggunakan kapas. Biar irit maksudnya ๐Ÿ˜€ Tapi dari penjelasan mbak-mbak BA Wardah dan keterangan di botol, PTE dipakai dengan cara dituang ke telapak tangan lalu di-tap ke wajah dan leher. Karena essence merupakan pre-serum, jadi urutan pakainya setelah muka dibersihkan adalah PTE-serum-day cream/pelembab/night cream. Saya jarang pakai toner (exfoliate or hydrating). Buat yang pakai toner, PTE dipakai setelah toner. Essence berguna sebagai โ€˜boosterโ€™ yang membuat kulit lebih mudah menerima rangkain skincare selanjutnya.

Tekstur PTE ini mirip air. Begitu diaplikasikan ke wajah juga hampir gak tercium bau apapun. Mungkin ada aroma tapi samar sekali. Bukan bau wangi gitu ya, entahlah bau apa, semacam bau karet gelang (?) tapi masih sangat tolerable di hidung saya. Lagipula, setelah dipakai PTE ini langsung meresap (atau menguap?) jadi ya sutralah dengan baunya. Setelah meresap juga tidak meninggalkan kesan lengket atau berminyak.

Efek instan setelah pemakaian PTE yang terasa sih kulit lebih halus, lembab dan kenyal. Walaupun lembabnya bukan yang lembab banget. Tapi buat saya justru enak. Karena kan setelah pakai essence wajah akan kita layer dengan rangkain skincare selanjutnya. Jadi nggak perlu essence yang lembabnya senampol pelembab. Untuk hidrasi PTE ini menurut saya cukup oke.

Awalnya saya pakai hanya malam hari saja. Kalau pagi di weekday saya gak sanggup deh musti pakai skincare berlapis-lapis. Musti buru-buru balapan sama kemacetan jalan kakak. Tapi trus saya coba rutinin pakai di pagi hari juga. Karena cepat meresap, udahlah gak usah ditunggu 5-10 menit langsung saya layer dengan sunblock/daycream. So far hasilnya tekstur kulit membaik. Jadi pengen elus-elus muka terus ๐Ÿ™‚ Kalau dipakai pas pagi hari juga lumayan bikin bedak dan make up lebih nempel.
Continue reading

Advertisements