NobARS Pendekar Tongkat Emas

Bukaaan…ini bukan spoiler kok…beneran deh 🙂  errrr..tapi bo’ong 😛 spoiler alert ya…dikit sih

Ini acara udah dari akhir Desember lalu sih, tapi baru sempet update sekarang…

Awalnya sih saya nggak tertarik nonton film ini. Ya abis dari trailernya aja keliatan ini film silat2an gitu…aku gak suka ah! Eh tapi tiba2 dari Iluni Ars UI ngadain nonton bareng dong..sama @nicsap dong..trus katanya kalau peserta nobarnya lebih dari 100 orang mbak @MirLes berikut cast lainnya mau hadir dong…Begitu tau lokasi nobar-nya di Kemang Village saya makin nggak tertarik lagi. Bukan apa2, sebagai anak #BekasiPinggir yang di hari H nobar masih harus ngantor sampai sore di Pancoran, saya males ngadepin macetnya Jakarta di malam Natal untuk ke Kemang.

Eh tapi ini kok temen-temen seangkatan saya pada banyak yang ikutan yak. Saya ikutan juga ah dengan niat itung-itung ngumpul2 karena udah lama aja nggak ketemu temen-temen kuliah. Tanpa ekspektasi apa-apa. Terus peserta nobarnya pun nambah terus sampai akhirnya booking 1 studio terus pakai ada waiting list pulak. Baru kali ini gw liat ada nobar yang segitunya sampai pake waiting list segala. Langsung kebayang sih, ini bakal jadi acara nobar yang (kata ABG) petjaaaah…Dan di hari H sepertinya semesta mendukung saya untuk bisa sampai di venue tepat waktu karena Pancoran-Kemang kurang dari 1 jam aja dong #sujudsyukur

Ok,akhirnya saya masuk ke studio dan dapet tempat duduk nomer 2 aja dari depan dong huhuhuuu..tapi hikmahnya saya bisa dapet pemandangan seperti ini dari deket..lumayan deh yee… Continue reading

(REC)3:Genesis –the movie-

Sabtu 7 April kemarin saya dan 6 orang teman nonton bareng REC)3:Genesis di BlitzMegaplex Grand Indonesia. Tapi kali ini gratis karena Andreas bisa dapet tiket gratisan entah darimana. Jadi saya emang mau diajak nonton film ini karena heratiiiss.

Iyeeeeess…ini film horor Spanyol bok dengan durasi 80 menit. Film ini adalah film seri, dan ini adalah seri ketiganya. Karena bukan penggila film, saya nggak nonton dong yang seri pertama dan keduanya. Makanya, begitu ditawarin nonton bareng gratis, saya langsung searching sinopsis film-nya, termasuk juga film seri pertama dan keduanya. Tapi sebenernya, tanpa menonton yang pertama dan kedua pun, kita tetap bisa ngikutin jalan cerita film ketiganya kok. Khusus untuk seri ketiga ini, genre horror disertai dengan bumbu romantis.

Film ini bercerita tentang Clara dan Koldo yang menyelenggarakan pesta pernikahan mereka. Pesta pernikahan yang tadinya meriah berubah menjadi malapetaka setelah salah satu tamu terserang virus yang menyebabkan dia berubah menjadi zombie. Ia lalu menyerang dan menularkan virus itu kepada tamu2 yang lain. Clara dan Koldo terpisah karena masing-masing menyelamatkan diri. Kekuatan cinta keduanya berusaha ditampilkan dengan keduanya yang saling mencari satu sama lain sambil berusaha bertahan untuk menghindar dari serangan teman-teman dan kerabat mereka yang telah bermutasi menjadi zombie.

Film ini dikenal karena digarap dengan konsep dokumenter palsu atau mockumenter dengan ciri-ciri gambar-gambar yang shaky. Konon film horor Indonesia ‘Terekam’ kabarnya juga ‘meniru’ film (REC) ini. Tapi pada seri ketiga ini, konsep tersebut dihilangkan. Kecuali pada bagian awal 15 menit pertama pada saat adegan persiapan pernikahan sampai dengan pesta di malam hari masih menampilkan gambar2 shaky. Setelah itu, sampai dengan selesai durasi film menggunakan konsep pengambilan gambar seperti film biasa pada umumnya.

Untuk yang sudah pernah nonton seri pertama dan keduanya, penghilangan konsep mockumenter ini katanya malah bikin filmnya jadi kurang greget dan kurang serem. Tapi kalo saya sih ya menikmati2 aja tuh *emang dasar gue aja kali yang buruk dalam meng-apresiasi film. Dan baru kali ini saya keluar bioskop abis nonton film horor sambil ketawa2 karena emang ada beberapa adegan dan percakapan yang menurut saya & temen2 ‘nggak banget’ 😛 Seri terakhir film ini (REC)4: Apocalypse kabarnya akan dirilis akhir tahun ini.

The Raid: Redemption –the movie-

Setelah lama gak nobar (terakhir nobar pas taun baru), Jumat 23 Maret kemarin pas tanggal merah, saya nobar film The Raid di Citos bersepuluh sama temen2 kuliah. Tadinya mau di Penvil, tapi setelah di-cek ternyata ‘The Raid’ gak main di Penvil. Jadi, TKP pun dialihkan ke Citos. Kebetulan hari itu juga hari pertama The Raid tayang di bioskop.

Sebenernya saya bukan termasuk movie freak sih apalagi film laga, meskipun pernah juga beberapa kali nonton film di bioskop sendirian*niyaaat benerrr*. Berhubung denger review tentang The Raid yang katanya ‘mendunia’ lah, diputar serentak di beberapa negara lah, dapat banyak penghargaan internasional lah..penasaran dong sayah. Apalagi beberapa hari sebelumnya udah heboh aja soal film ini di berbagai socmed. Btw, film The Raid ini udah lebih dulu diputar di luar negeri. Di Indonesia sendiri, film ini pernah diputar di INAFF 2011. Genre-nya action *ya eyalaah secara buatan MerantauFilms aja gitu loh..

Film ini kisahnya tentang perjalanan sekelompok pasukan densus yang melakukan misi menangkap gembong narkoba di sebuah gedung apartemen yang selama ini tidak tersentuh aparat. Yang jelas, film ini sih jalan ceritanya sederhana, setting lokasinya juga cuma satu, ya di gedung apartemen itu aja. Adegan2 laganya, terutama adegan silat-nya keren *kayak ngerti silat aja lu Na!*. Terus Ray Sahetapy sebagai tokoh antagonis juga aktingnya keren, sukses bikin orang2 geregetan. Meskipun ada juga catatan2 kecil versi temen2 saya yang akhirnya jadi bahan diskusi kecil n seru2an setelah selesai nonton.

Buat yang gak tahan liat adegan tembak2an, berantem2an dan berdarah2 (dalam arti sebenarnya) mendingan jangan nonton deh yaa..sekitar 85% film ini ya isinya adegan tembak2an dan yang pasti banyak darah dimana2. Bahkan, sempet heboh di twitter soal orang tua yang ngajak anak-nya nonton film dewasa dengan banyak adegan kekerasan *no comment deh klo soal yang ini. Eh salah satu temen saya ada yang minta nonton film komedi setelah nonton ‘The Raid’ dengan alasan ‘biar gak kebayang2 lagi adegan tembak2an-nya..’ Kalo saya, karena gak terlalu detail menghayati adegan demi adegan jadinya ya setelah nonton gak terlalu terbayang2..

Terus  terus..gimana kesimpulan setelah nonton film ini? buat orang yang bukan maniak film action seperti saya, kesimpulannya adalah ‘hmm..Iko Uwais sama Donny Alamsyah itu keren banget yaa :P’ *penting

Note: katanya film The Raid ini bakal ada sekuelnya, judulnya Berandal

Nobar #Republik Twitter bareng Femina, Rupakata dan Amalina Pictures

Yeaaayy…lucky me! Iseng-iseng saya ikutan kuis nonton bareng film ”Republik Twitter” yang diadain majalah Femina kerjasama dengan Rupakata dan Amalina Pictures. Dan ternyata saya beruntung dapat 2 tiket gratis nobar di Citos 21 hari Sabtu 18 Februari kemarin. Sebenernya ini yang kedua kalinya loh saya dapet tiket nobar gratis. Dulu lupa taun brp pernah juga dapet tiket nobar-nya Femina..Duh, sering2 aja yah 🙂

Selain Femina, nobar ini juga diadain oleh majalah2 lain di Femina Group: CitaCinta, Cleo n Grazia Indonesia. Pas registrasi udah dapet goodie bag, trus pas ada games di awal acara, juga dapet hadiah bungkusan gitu, yang setelah dibuka ternyata isinya CD Il Divo ..mayan laaaahh 🙂

Filmnya sendiri?? well, ‘Republik Twitter’ ceritanya tentang budaya sosial media terutama Twitter di masyarakat kita: ada yang ketemu pacar di Twitter, dapet kerjaan lewat Twitter, sampe usaha pencitraan diri bernuansa politik berbasis sosial media..Menghibur lah, terutama buat yang memang eksis di Twitter #nomension#eh 😛