Icip-icip Eskrim Jadul Ragusa

Di suatu siang menjelang sore yang cuacanya lumayan panas, saya dan dua orang sepupu terdampar di salah satu pintu pagar Masjid Istiqlal. Ceritanya naik free city tour bus keliling Jakarta dan turun di halte bus Istiqlal. Kami mau pindah ke city tour bus yang ke arah Kota Tua yang kebetulan juga lagi ngetem di halte yang sama. Dan dasar bukan rejeki, begitu kita turun mau pindah bis, bis yang mau kita naikin pintunya sudah tertutup dan mulai jalan pelan-pelan hiks…

Lalu saya merasa kedai es krim Ragusa yang legendaris itu kayaknya deket banget tuh dari situ. Liat map dan tanya-tanya orang ternyata memang benar udah deket banget. Alamatnya sih di Jl. Veteran 1 No. 10. Posisi jalannya di samping Masjid Istiqlal, sejajar sama sungai dan rel kereta. Jalan masuknya nya memang kecil. Kalau pakai kendaraan umum bisa naik KRL commuter line turun di Stasiun Juanda terus nyeberang lewat jembatan busway. Kalau naik Transjakarta turun di halte Juanda lalu susurin jalan yang sejajar sungai. Gagal naik bis ke Kota Tua, akhirnya kami mampir dulu aja ke es krim Ragusa.
20160813_155422

Dalam bayangan saya nih, enak ya sore-sore makan es krim bercitarasa jadul sambil ngobrol-ngobrol dan menikmati suasana kedai es krim yang ala-ala bangunan jaman kolonial. Yang ternyata semuanya buyar sodara-sodara hahaa…

Continue reading

Kuliner Kampung Halaman

Lebaran 2012 yang lalu, seperti biasa saya mudik ke kampung halaman orang tua di Purworejo Jawa Tengah. Sebentar sih, cuma 4 hari 3 malam. Nah, berikut ini sedikit cerita soal kuliner khas di sana. Makanan yang kayaknya agak jarang orang yang tau. Makanan-makanan berikut ini bisa juga ditemui di kota2 sekitar sih..yah daerah Kebumen dan sekitarnya lah.

1. Kupat Tahu

Gak tau ini sebenernya aslinya makanan dari mana. Ada yang bilang dari daerah Magelang. Kalau di Jakarta, meskipun jarang, di beberapa tempat juga ada yang jual kupat tahu ini. Kupat tahu atau ketupat tahu ini sepertinya ada berbagai versi deh. Soalnya kupat tahu magelang yang ada di Jakarta agak beda sama yang ini.

Jadi kupat tahu (beli di pasar tradisional di Purworejo) terdiri dari ketupat, tahu yang dipotong2 kecil terus digoreng, irisan kelapa yang disangrai, daun seledri diiris2 dan bumbunya terdiri dari cabe rawit, bawang dan kacang tanah yang diulek kasar. Bahan-bahan ini lalu disiram kuah coklat encer (perkiraan saya sih kuahnya campuran kecap dan gula merah). Satu porsi kupat tahu ini harganya IDR 4-5K sajah.

penampakan waktu diracik..pas udah jadinya lupa gak dipoto 😛

Continue reading

Resto Nusantara JW Café

Kamis minggu lalu, kantor saya tumben2an ngadain makan siang bareng. Mungkin karena memang udah lama banget gak ada acara ngumpul2 bareng dan kebetulan waktunya pas menjelang masuk bulan Ramadhan. Acaranya sendiri diadakan di Resto Nusantara JW Café di Jl. Raya Jatiwaringin No.54. Sebenernya saya sudah lama tau tempat ini, ya eyalah wong tiap hari pulang pergi kantor selalu ngelewatin kok. Tapi memang belum sempet mampir nyobain aja. Paling denger review-nya aja dari beberapa teman. Dari luar sih tempatnya keliatan cukup keren dengan fasad bangunan minimalis modern.

Begitu sampai di sana, saya dan beberapa teman langsung menuju ke ruangan di lantai 2 yang memang sudah di-booking. Tempatnya cozy menurut saya. Luasan ruangannya kira2 cukup untuk 30-an orang. Full AC dan cukup terang karena ada satu sisi dinding full kaca. Dan ini di satu ruangan besar tersendiri nggak digabung dengan pengunjung lain, jadi pas lah untuk yang mau bikin acara kantor atau kumpul-kumpul keluarga besar.

Untuk menu makanan, berhubung ini acara kantor jadi ya saya tau beres aja. Kali ini, menunya ala prasmanan. Sebelum acara mulai, saya ngelirik meja tempat makanan ditata sebentar: ada ikan, mie goreng, ayam bakar, tempe tahu, cah kangkung, cah taoge, karedok dan yang paling bikin ngiler adalah sambel mangga-nya *lap iler…Sempet ngintip buku menu-nya dan saya lihat harga makanannya range IDR 15K – 45K, kalau minumannya range IDR 9K-18K. Nah, kalau makanannya tau beres aja, minumannya kita boleh pilih sendiri. Berhubung banyak yang pesen es nusantara, jadinya ya saya ngikut aja *ABG labil. Es nusantara ini semacam es campur yang isinya kelapa muda, selasih, nata de coco, semacam manisan buah2 (yang saya nggak tau buah apa aja) disiram sirup cocopandan merah tanpa susu kental manis. Dan satu mangkoknya ini kalau dimakan sendiri lumayan bikin kenyang (atau kembung ya?)

Overall, tempatnya cozy banget, parkiran mobil dan motor memadai dan ada playground untuk anak-anak. Parkiran mobil pun adem karena banyak pohon. Kalau soal rasa makanan menurut saya sih yaaa..rata-rata lah tapi tetep bikin saya nambah. Harga makanannya pun standar. Lumayan nih buat tempat kumpul2 atao kongkow2 cantik sama temen2…

Note: sebagian besar foto diambil dari dokumentasi kantor belum seizin yang punya 😛