Menginap di Hotel Tirtagangga, Cipanas, Garut


Ketika saya sedang pilih-pilih penginapan di Cipanas, bapak saya cuma request mau penginapan yang ada kolam renang air panasnya. Saya pun sempat naksir beberapa resort di sana yang kalau liat di foto sih, pemandangan-nya oke banget. Tapi, keliatannya resort-resort itu udah lama ya. Saya kurang tau kondisinya masih bagus atau udah harus renovasi 🙂 Saya ogah kalau harus menginap di resort atau hotel tua 😛

Saya akhirnya mantap pilih menginap di hotel Tirtagangga karena 2 hal: kamarnya baru direnovasi dan punya kolam aquamedic. Dan kolam renangnya pun tipe yang biasa aja. Saya justru pilih kolam renang biasa karena saya kan pergi sama orang tua. Jadi gak butuh kolam renang ala2 waterbom yang pake seluncuran-seluncuran gitu. Biarin deh gak bisa liat view keren buat diposting di IG yang penting hotelnya oke.

Hotel Tirtagangga ini sebenarnya juga hotel lama, letaknya sudah di ujung Jl. Raya Cipanas. Kalau liat penampakan luarnya sih sungguh tidak meyakinkan. Eksteriornya keliatan jadul. Di foto sih cakep karena pas malam hari banyak lampu-lampu. Tapi saya lumayan naksir pas liat foto-foto interior kamar-nya, terlihat brand new gak ada jadul-jadulnya sama sekali. Terutama kamar tipe deluxe ke atas ya. Kamar superiornya juga terlihat cukup oke kok. Luasan tiap tipe kamar kayaknya sama, mungkin beda di view dari kamar dan fasilitas di dalam kamar.

Saya ambil kamar Grand Deluxe dan dapat di lantai 3. Lumayan juga karena hotel ini gak punya lift huhuu. Karena hotel lama, kamar nya pun cukup lega. Gak kayak hotel jaman sekarang yang kamarnya cimit-cimit. Tempat tidurnya pun king size. Buat tidur orang dewasa bertiga pun masih nyaman. Dan ternyata saya dapat kamar dengan view yang gak mengecewakan kok. Dari balkon kamar, bisa lihat ke arah kolam renang dan restoran. Agak kehalang sama pohon sih, tapi sutralah masak pohon besar gitu kudu ditebang. At least saya gak dapet view atap atau tembok rumah orang lah ya.

Continue reading

Advertisements

Jalan-jalan ke Cipanas, Garut

Minggu lalu saya baru kembali dari jalan-jalan ke Garut. Tadinya sih mau ke Garut pas libur lebaran yang lalu. Tapi saya bilang nanti aja setelah libur lebaran supaya jalanan gak terlalu macet dan tarif penginapan pun lebih miring. Dan kayaknya minggu lalu itu waktunya tepat. Libur lebaran sudah selesai, pelajar sudah pada masuk sekolah dan tanggal tua. Harapannya sih, gak terlalu rame ya.

Perjalanan kali ini memang santai banget karena saya pergi sama orangtua. Gak ada itinerary tapi memang tujuan utama mau ke Cipanas karena bapak saya kepengen ke pemandian air panas. Awalnya galau antara mau ke Cipanas atau Darajat. Tapi karena Darajat letaknya lebih jauh naik ke atas, kita pilih ke Cipanas aja.

Kita berangkat Sabtu pagi sekitar jam setengah tujuh. Dan sudah kena macet aja dong di Bekasi karena memang banyak proyek jalan yang baru mulai. Jadi banyak penyempitan jalan di sana-sini. Keluar tol Cileunyi sekitar setengah 11 dan langsung cari tempat untuk makan siang. Kami makan siang di Nasi Liwet Asep Stroberi. Selesai makan, langsung lanjut ke Cipanas.

Daerah Cipanas letaknya gak terlalu jauh dari pusat kota Garut. Gak sampai yang naik turun gunung gitu kok. Jalan ke sana cukup aja untuk 2 mobil papasan. Kondisi jalan cukup bagus dan lumayan mulus kok. Akses angkutan umum kayaknya juga ada. Karena hotel tempat saya menginap di Cipanas posisinya agak di ujung dan banyak angkot yang muter di depan hotel.

Begitu masuk ke daerah Cipanas, mulai terasa hawa tempat wisata. Di kiri kanan banyak penginapan. Selain penginapan, banyak kolam renang (atau kolam rendam?) air panas. Ya secara tourist attraction –nya Cipanas ya pemandian air panas ini, yang sumbernya dari Gunung Guntur. Tempat wisata ini sudah lama banget dikenal, yah kalau orang Jakarta liburan ke Puncak, orang Bandung liburan ke Cipanas.

Biasanya pemandian air panas kan adanya di daerah pegunungan yang udaranya dingin. Nah, ternyata di Cipanas ini menurut saya gak ada dingin-dinginnya bok. Sore menjelang malam sih terasa agak dingin, tapi bukan udara dingin khas pegunungan gitu. Jaket yang udah dibawa aja sama sekali gak dipakai. Jadi kalau mau menginap di sini, penting cari penginapan yang ada AC-nya. Serius.

Continue reading

[Review] Wardah Renew You, (hopefully looks) Younger You

Semakin ke sini, saya semakin ‘insecure’ dengan yang namanya tanda-tanda penuaan kulit. Ya tau sih namanya tambah tua mah udah kodrat dan gak bisa dilawan ya ceu. Tapi tetep aja menemukan kerutan halus di bawah mata dan pori-pori wajah yang terlihat besar bikin saya galau. Yeaaah, welcome aging…

Dan mulai lah saya melirik produk perawatan anti-aging. Saya prefer merk lokal dulu lah. Karena kalau merk interlokal takut gak sanggup di dompet kakaaq. Ada yang bilang perawatan anti-aging itu bisa dimulai di umur 25 tahunan. Tapi ada juga yang bilang tergantung kondisi kulit. Ada yang umurnya masih early 20s tapi udah ada tanda-tanda penuaan ya kudu pakai perawatan anti-aging juga. Jadi saya telat kali yak baru sadar masalah aging sekarang 😛 Ya sutralah better late than never kan? 🙂

Dasar rejeki anak sholehah, iseng saya ikutan giveaway dan dikirimim sepaket perawatan anti aging dari Wardah yang namanya Renew You. Sebenernya saya dapatnya udah hampir setahun yang lalu sih, pas mereka baru launching produk ini. Tapi baru saya review sekarang 😛 Ya gapapa lah, kan direview setelah dipakai lama biar lebih valid *alesan. Wardah Renew You anti aging series ini terdiri dari day cream, serum dan night cream. Dan saya dapat ketiga-tiga nya dalam ukuran full size!

Packaging
Day cream dan night cream dikemas dalam jar dan di luarnya dibungkus box lagi. Jar-nya bukan kaca tapi apa ya plastik yang tebel gitu. Jar berikut box nya berwarna ungu tua dengan sedikit warna silver. Packagingnya terlihat mevvah kayak produk krim-krim mahal gitu. Sementara serumnya dikemas dalam botol kecil ber-pipet. Nah kalau serum ini botol nya memang dari kaca. Tapi kayaknya bukan yang gampang pecah kalau jatuh sih. Secara serum ini kemasannya kecil dan ringan.

Dari segi ukuran kemasan jar, buat saya ukuran nya yang 30gr ini pas lah. Saya tuh cukup irit kalau pakai skin care. Ngabisin yang ukuran full size itu lamanya minta ampun. Padahal dari segi harga yang full size biasanya lebih ekonomis kan. Akhirnya skin care (dan make up) dibuang bukan karena udah abis tapi karena udah mau expired. Saya selama ini seringnya nemu krim dalam jar dengan ukuran 50gr. Jadi nemu yang ukuran 30gr ini rasanya pas deh. Aniwei, day cream dan night cream nya sekarang ada yang kemasan tube 17gr deh. Lumayan kan buat yang mau icip-icip dulu sebelum beli yang kemasan besar. Jadi kalau gak cocok gak rugi-rugi amat.

Continue reading

Review Investasi di Reksadana

Setelah beberapa tahun jadi investor reksadana (RD) kelas recehan, boleh lah ya saya cerita pengalaman saya berinvestasi di RD selama ini. Secara saya belajar RD secara otodidak, ya jangan harap postingan ini bakal seperti artikel ala perencana keuangan atau manager investasi ya. Saya hanya sekedar pamer share berdasarkan pengalaman pribadi saja.

Saya mulai berinvestasi di RD sekitar 2010-2011. Belajar sendiri aja dari buku-buku, forum ini itu dan googling sana-sini. Lumayan juga tuh 1-2 tahun saya mempelajari RD sebelum akhirnya berani ‘nyemplung’. Sebenarnya pas pertama memutuskan jadi investor RD pun saya merasa ilmu saya masih cetek banget. Cuma saya mikir, kalau belajar terus gak mulai-mulai ya kapan mau investasinya.

Beli Reksadana di bank agen penjual dan MI
Di awal saya investasi, beli RD bisa dengan 2 cara: lewat bank agen penjual atau langsung beli di Manager Investasi (MI). Eh sama satu lagi deng, bisa dibeli di Sekuritas. Karena saya familiar-nya dengan bank ya udah saya coba beli lewat bank aja. Selain itu, kalau beli di bank saya bisa pilih RD dari Manager Investasi (MI) yang beragam.

Dulu itu ada 2 bank yang terkenal sebagai agen penjual RD, sebut saja Bank M dan Bank C. Keduanya sama-sama melayani pembelian reksadana dengan jumlah kecil. Bank lain ada yang jadi agen penjual juga tapi kebanyakan hanya melayani pembelian dalam jumlah besar atau bahkan RD hanya ditawarkan kepada nasabah prioritasnya.

Saya pilih Bank M simply karena saya sudah punya rekening di sana dan Bank C kantor cabanganya gak ada yang deket sama tempat tinggal ataupun kantor saya. Takut repot aja kalau ada apa-apa dan perlu datang ke bank nya. Padahal Bank C fasilitas online jual beli reksadana-nya cukup oke. Sementara bank M ini sampai sekarang pun belum bisa transaksi online RD. Jadi mau top up, redeem, ngurus autodebet kudu datang ke bank. Oiya, kalau mau beli RD di bank M harus berani tegas ya, jangan mau ditawarin unitlink. Bilang aja ‘Saya maunya beli RD aja’

Selanjutnya saya coba juga beli RD lewat MI. Karena waktu itu ada RD inceran yang hanya dijual oleh MI yang bersangkutan. Awalnya saya merasa beli RD di MI ini sama aja repotnya sama beli lewat bank. Musti isi form, confirm ke sales dst. Tapi lama-lama MI-MI ini banyak yang sudah menyediakan jual-beli RD secara online. Nyaman banget rasanya. Mo beli RD persis kek belanja online.

Lalu muncul lah portal jual beli RD semacam IP*T atau Bar*ks*. Next saya mau coba buat akun dan beli RD di IP*T atau Bar*ks* ah. Setelah ada lebih banyak pilihan untuk beli RD secara online saya jadi merasa beli RD di bank M rempong nian. IMHO, mengenai tempat beli ini sih pilih yang paling nyaman, praktis dan aksesibel aja buat kita. Tiap orang punya preferensi yang beda-beda.

Continue reading

Pengalaman Medical Check Up di Siloam MRCCC Semanggi

Beberapa waktu yang lalu saya melakukan medical check up (MCU) di RS Siloam MRCCC Semanggi. Bukan untuk tes masuk perusahaan atau urusan pekerjaan sih, cuma sadar diri aja di usia saya sekarang ini kayaknya penting ya melakukan MCU rutin meskipun kita gak merasakan ada keluhan kesehatan apa-apa. Dan juga karena bisa dibayarin kantor sih.

Nggak ada alasan tertentu kenapa saya pilih Siloam MRCCC. Ya mungkin salah satunya karena saya pengen ngerasain aja MCU di official hospital-nya Raja Arab waktu berkunjung ke sini. Kebetulan setelah membanding-bandingkan dengan beberapa RS, paket MCU di Siloam ini masih masuk lah dengan bujet yang disediakan kantor.

Meski berada dalam 1 grup, paket MCU antar RS Siloam berbeda-beda. Siloam Semanggi beda jenis paketnya dengan Siloam Kebun Jeruk misalnya. Bisa di-cek di websitenya. Website-nya cukup update kok. Dan paket MCU di Siloam Semanggi ini IMHO gak terlalu banyak macamnya.

Bagian MCU dihubungi via telepon memang susah sekali, tapi kalau lewat email responnya cukup cepat. Saya appreciate sih dengan respon via email yang cepat banget, asal email-nya di hari dan jam kerja ya. Meskipun agak kzl juga secara pas mau dihubungi via telepon susah banget. Telepon dengan bantuan operator pun dijawabnya cepet-cepet dan gak dikasih kesempatan tanya-tanya aja dong. Saya belum coba sih kalau via telepon dan kita pilih servis dalam Bahasa Inggris.

Saya daftar 2 hari sebelumnya, ambil paket yang menengah, bukan yang paling murah tapi juga bukan yang paling mahal. Bikin janji minimal 2 hari sebelumnya dan ditelepon sehari sebelumnya untuk konfirmasi dan mengingatkan apa aja yang perlu dipersiapkan. Saya kurang tau apakah paket-paket ini bisa dimodifikasi sesuai keinginan kita. Kemungkinan sih bisa tapi jumlah orangnya musti banyak kali ya. Misal untuk karyawan perusahaan.

Bagian MCU berada 1 lantai tersendiri di lantai 25, bersebelahan dengan bagian radiologi. Jadi kemarin selama MCU ya pindah-pindah ruangannya di situ-situ aja. Untuk rontgen dan USG tinggal melipir ke ruangan sebelah. Kecuali kalau kita ambil paket yang paling mahal, ada tuh sesi pemeriksaan dan konsultasi dengan dokter spesialis dan dokternya ada di lantai berbeda. Kalau mau ke lantai 25 ini ada lift tertentu yang langsung menuju ke lantai-lantai atas (lantai 25-36). Lumayan cepat dan gak buang waktu mampir ke lantai-lantai bawah.

Continue reading

Weekend di The (New) Girrafe Royal Safari Garden

20170204_115819-copy

Yeeeay, piknik pertama di 2017! Awal bulan ini saya kembali menginap di Royal Safari Garden (RSG) Cisarua. Lebih dari 3 tahun yang lalu, saya juga pernah menginap di sini. Tempat piknik yang nggak jauh-jauh dari Jakarta ya salah satunya ke kawasan Puncak ini. Jadi meskipun rame dan macet pas weekend ya dijabanin aja hahaa..

Kali ini, saya dan keluarga menginap di ‘The Girrafe’ atau New Girrafe yang merupakan hotel terbaru di area RSG. Emang saya lagi suka nginep di hotel-hotel baru karena pasti masih bagus, desain kekinian dan kinclong. Bangunan hotel terdiri dari 4 (atau 5 ya?) lantai dan posisinya kira-kira di tengah area RSG. Kalau jalan kaki dari pintu masuk lumayan juga jaraknya, tapi juga belum sampai ke belakang banget. Di depan hotel ada parkiran mobil yang IMHO sih gak terlalu luas apalagi kalau hotel sedang full booked.

Berhubung masih hawa Imlek, hiasan dan dekorasi di pintu masuk dan lobby hotel juga bernuansa Imlek. Ada patung ayam warna merah di pintu masuk dan juga banyak lampion di lobby. Lobby-nya jadi satu dengan kafe kecil. Lobby dikelilingi dinding kaca sampai ke atas sehingga kalau siang terangnya pol apalagi atapnya juga semi transparan.
20170204_115233-copy
20170204_115535-copy
Continue reading

Ketika Gigi Geraham Harus Di-operasi

Jadi sebenarnya selama ini saya nggak pernah punya keluhan apa-apa di gigi. Saya cuma notice ada 1 gigi geraham yang bolong dan setelah diamati kok lubangnya makin lama makin besar ya. Dan karena gak sakit jadi saya diemin aja yang mana ini salah banget ya. Pas check-up sekalian scalling di klinik dekat rumah, dokter gigi bilang kalau lubang di gigi geraham adalah akibat dari gigi geraham yang tumbuh paling belakangan yang gak dapat ruang dan akhirnya mendesak gigi geraham di depannya. Sehingga lama kelamaan gigi geraham di depannya berlubang. Well, mungkin lubang juga bisa dipicu sisa makanan yang emang susah dibersihkan dengan posisi gigi seperti itu. Meskipun saya tergolong rajin sikat gigi loh. Gigi geraham yang mendesak itulah yang disebut wisdom teeth. Wisdom teeth ini memang suka bermasalah karena tumbuhnya di usia dewasa sehingga rahang sudah tidak berkembang lagi. Jadi suka gak kebagian ruang gitu.

Saran dari dokter gigi, wisdom teeth nya musti dicabut dan selanjutnya gigi geraham yang berlubang harus menjalani perawatan. Percuma juga ditambal atau dirawat kalau wisdom teeth-nya gak dicabut karena akan terus mengganggu. Dan karena posisi wisdom teeth tertutup gusi, mau gak mau pencabutannya harus melalui operasi kecil atau bedah minor atau bahasa kerennya odontectomi. Maaaak, langsung lemes deh begitu tau gigi saya kudu dioperasi. Saya terakhir cabut gigi kan pas SD, jadi udah lupa kayak apa rasanya gigi dicabut. Lagian yang ini juga kan bukan cabut gigi biasa 😦 Sumpah akyu takut banget.

Singkat kata, datanglah saya ke Rumah Sakit Gigi dan Mulut Angkatan Udara (RSGM-AU,dulu namanya Lakesgilut) di Halim. Karena pasien baru, jadi ketemu sama dokter gigi umum dulu untuk dicek dan konsultasi. Dan sarannya sama seperti dokter gigi sebelumnya, yaitu gigi saya kudu dioperasi. Dan ternyata setelah dirontgen, wisdom teeth saya posisinya horizontal dong. Saya pikir selama ini si gigi hanya gak kebagian space aja sehingga gak bisa keluar ke permukaan gusi 😦 Akhirnya langsung bikin janji sama dokter gigi spesialis bedah mulut untuk operasi. Sebenarnya saya bisa langsung diantar ke bedah mulut dan dioperasi saat itu juga. Tapi karena butuh nyiapin mental, saya pilih menjalani operasi seminggu kemudian.

And this is it! Waktunya operasi. Deg-degan sudah pasti. Begitu masuk ruangan, langsung disuruh duduk di kursi singgasana, ngobrol sebentar sama dokternya terus langsung dimulai tindakannya. Pertama-tama pasti disuntik bius lokal dulu. Disuntik di beberapa titik di gusi, rasanya lumayan deh, berasa sampe ke tulang rahang. Kurang lebih 5 menit kemudian langsung sebagian bibir dan gusi terasa kebas. Langsung lah pak dokter dan asistennya beraksi.

Continue reading