Review Investasi di Reksadana

Setelah beberapa tahun jadi investor reksadana (RD) kelas recehan, boleh lah ya saya cerita pengalaman saya berinvestasi di RD selama ini. Secara saya belajar RD secara otodidak, ya jangan harap postingan ini bakal seperti artikel ala perencana keuangan atau manager investasi ya. Saya hanya sekedar pamer share berdasarkan pengalaman pribadi saja.

Saya mulai berinvestasi di RD sekitar 2010-2011. Belajar sendiri aja dari buku-buku, forum ini itu dan googling sana-sini. Lumayan juga tuh 1-2 tahun saya mempelajari RD sebelum akhirnya berani ‘nyemplung’. Sebenarnya pas pertama memutuskan jadi investor RD pun saya merasa ilmu saya masih cetek banget. Cuma saya mikir, kalau belajar terus gak mulai-mulai ya kapan mau investasinya.

Beli Reksadana di bank agen penjual dan MI
Di awal saya investasi, beli RD bisa dengan 2 cara: lewat bank agen penjual atau langsung beli di Manager Investasi (MI). Eh sama satu lagi deng, bisa dibeli di Sekuritas. Karena saya familiar-nya dengan bank ya udah saya coba beli lewat bank aja. Selain itu, kalau beli di bank saya bisa pilih RD dari Manager Investasi (MI) yang beragam.

Dulu itu ada 2 bank yang terkenal sebagai agen penjual RD, sebut saja Bank M dan Bank C. Keduanya sama-sama melayani pembelian reksadana dengan jumlah kecil. Bank lain ada yang jadi agen penjual juga tapi kebanyakan hanya melayani pembelian dalam jumlah besar atau bahkan RD hanya ditawarkan kepada nasabah prioritasnya.

Saya pilih Bank M simply karena saya sudah punya rekening di sana dan Bank C kantor cabanganya gak ada yang deket sama tempat tinggal ataupun kantor saya. Takut repot aja kalau ada apa-apa dan perlu datang ke bank nya. Padahal Bank C fasilitas online jual beli reksadana-nya cukup oke. Sementara bank M ini sampai sekarang pun belum bisa transaksi online RD. Jadi mau top up, redeem, ngurus autodebet kudu datang ke bank. Oiya, kalau mau beli RD di bank M harus berani tegas ya, jangan mau ditawarin unitlink. Bilang aja ‘Saya maunya beli RD aja’

Selanjutnya saya coba juga beli RD lewat MI. Karena waktu itu ada RD inceran yang hanya dijual oleh MI yang bersangkutan. Awalnya saya merasa beli RD di MI ini sama aja repotnya sama beli lewat bank. Musti isi form, confirm ke sales dst. Tapi lama-lama MI-MI ini banyak yang sudah menyediakan jual-beli RD secara online. Nyaman banget rasanya. Mo beli RD persis kek belanja online.

Lalu muncul lah portal jual beli RD semacam IP*T atau Bar*ks*. Next saya mau coba buat akun dan beli RD di IP*T atau Bar*ks* ah. Setelah ada lebih banyak pilihan untuk beli RD secara online saya jadi merasa beli RD di bank M rempong nian. IMHO, mengenai tempat beli ini sih pilih yang paling nyaman, praktis dan aksesibel aja buat kita. Tiap orang punya preferensi yang beda-beda.

Continue reading

Advertisements

Ketika IHSG Terjun Bebas

Selasa 27 Agustus 2013 ini, IHSG anjlok sampai di bawah 4000. Setelah sekitar awal tahun terus naik lumayan drastis sampai tembus di 5000. Terus kenapa?? Berhubung reksadana yang saya beli hampir semuanya RD saham ya jelas aja reksadana saham saya kebakaraaan huhuhu…:( Udah lama nggak cek Bloomberg karena males aja lah liat merah2 dimana2. Iiih padahal pas IHSG lagi ijo2nya beberapa bulan lalu hampir tiap hari cek dan senyum2 sendiri liat laporan RD dari MI.

Tapiii…saya sih nggak panik kok. Beneran! (atau mungkin belum??) RD saham kebakaran, ya biarin aja. Toh duit yang saya pakai untuk invest memang bener2 dana idle  yang belum akan saya pakai dalam waktu dekat. Dan dulu pas mulai invest RD juga udah berkomitmen sama diri sendiri bahwa beli RD saham memang untuk tujuan finansial jangka panjang (let say di atas 15 taun lah) Kebetulan saya invest dengan metode cost averaging alias rutin tiap bulan di tanggal yang sama nggak perduli NAB lagi naik atau turun. Dan dengan cara itu sampai saat ini (setelah dikurangi fee beli+biaya materai) berdasarkan laporan dari MI sih totally saldo RD saya belum minus kok. Fyi, saya termasuk investor baru, beli RD baru sekitar 2 atau 3 tahun. Namapun investor recehan baru, mungkin mental saya belum terbukti teruji dibandingkan sama yang udah lama invest di RD dan sempat ngalamin krisis 2008 ya. Yak kita liat saja nanti seberapa kuat mental saya untuk gak ikut2an panik dan malah redeem RD yang harganya lagi turun. So far sih, sampai detik ini saya tetep rutin beli RD tiap bulan dan belum sekali pun top up di musim sale ini :p

Untuk yang invest di RD dengan metode market timing sebenernya waktu2 ini adalah timing yang tepat buat beli. Kan ibaratnya lagi sale. Buat yang biasa invest rutin per bulan juga kalau ada dana nganggur bisa nih top up. Dengan catatan: buat invest jangka panjang loh ya..bukan setaun dua tahun..dan pakai duit nganggur. IHSG nanti juga akan naik lagi kok. Kapan? Ya nanti pada waktunya 🙂 ya pan saya bukan dukun meneketehe kapan kondisi ini akan balik normal lagi..mungkin setaun..dua taun..atau bahkan 5 taun..Cuma Tuhan yang tau. Btw, soal market timing ini, pengen juga sih bisa top up sesekali pas ada duit pas NAB murah. Tapi yaa..belum sempet belajar cara2 ‘membaca’ pasar #halah

Oke baiklah daripada pusing mikirin PO tas yang harganya makin aduhai sejak dollar tembus Rp. 11.000, saya mau korek2 dompet dan tabungan dulu siapa tau ada uang dingin buat top up RD yang lagi sale ini 🙂

Mari kita me-NgaturDuit

Ini nih salah satu fitur untuk ngatur keuangan kita, NgaturDuit.com. Daftarnya free, di situ ada fitur buat pencatatan transaksi, monitor anggaran, financial check up, konsultasi keuangan serta fitur untuk memantau investasi kita…Plus bisa nambah ilmu juga karena sering dapet newsletter juga yang isinya tips-tips keuangan dan investasi.  Dan semakin hari saya liat semakin banyak aja yang ‘digandeng’ oleh tim NgaturDuit.com, dari mulai pak Endy Kurniawan, AFC Financial Check Up sampai perusahaan sekuritas. Ilmu yang bisa kita dapet juga banyak antara lain soal reksadana, tips ngatur cashflow bulanan, menyiapkan dana pensiun, sampai hal-hal yang masih agak ajaib buat saya, trading saham dan investasi berjangka/futures 🙂

Berhubung saya gaptek n masih merasa nyaman nyatet2 dan ngatur keuangan pake excel dengan format semau-maunya yang saya buat sendiri, jadi di NgaturDuit.com ini saya cuma sering pake buat memantau investasi ajah (khususnya Reksadana) hihihi..

Kalo buat memonitor investasi caranya kita tinggal masukin nama produk Reksadananya,beli tanggal berapa, jumlah unit yang dibeli dan NAB-nya. Trus nanti bisa keliatan deh naik-turunnya nilai investasi kita. Bingung mau beli produk reksadana apa? Di NgaturDuit.com ada list produk2 Reksadana pilihan yang sudah dianalisa oleh AFC Financial Check Up. So far kalo buat saya sih ini membantu banget, bisa ngatur keuangan sekaligus nambah ilmu finansial..

Selamat me- NgaturDuit !!